RSS

TAJAMNYA PANDANGAN MATA

22 May

Di ceritakan dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Nasa’ei bahawasanya Sahal bin Hanif bercerita pada anaknya. Satu hari Rasulallah SAW keluar daripada negeri Madinah dengan beberapa orang sahabatnya. Maka berjalanlah Rasulallah dengan diikuti oleh sahabat-sahabatnya ke suatu tempat yang ada padang air hingga sampai lah mereka ke suatu tempat yang bernama Syabulgurur. Setelah sampai pada tempat tersebut, maka Sahal bin Hanif mandi kerana dia adalah salah seorang mengikuti Rasulallah SAW. Sahal memiliki tubuh yang putih bersih lagi bagus dan manis rupanya.
Ketika dia mandi, maka seorang sahabatnya iru ikut serta dalam rombongan Nabi itu yang bernama Amir bin Robi’ah memandang tubuh Sahal yang putih itu. Melihat tubuh Sahal yang putih bersih itu, lalu Amir berkata ‘belum pernah aku melihat seperti hari ini orang yang berkulit putih dan bagus seperti kulit Sahal ini’. Apabila Amir bin Robi’ah selesai bercakap demekuian itu lalu Sahal bin Hanif jatuh tidak dapat berdiri lagi. Orang-orang yang menyaksikan Sahal terjatuh itu segera pergi untuk melaporkam kjadian tersebut pada baginda Rasulallah SAW, mendengar berita itu Nabi bertanya pada mereka. Adakah di antara kamu yang memandng Sahal dengan pandangan dengan yang dapat memberikan kemudaratan padanya?, jawab para sahabat, benar ya Rasulallah iaitu Amir bin Robi’ah yang memandang Sahal dengan pandangan yang memudaratkan.
Kemudian beginda Rasulallah memangil Amir bin Roi’ah dan memarahinya. Seraya bersabda, ‘mengapakah kamu membunuh saudara ku sendiri sesama islam? ‘kenapa pula kamu tegur semasa melihat tubuhnya ketika dia mandi? ‘kamu katakan putih, kamu katakan pyla elok dan lain-lain lagi?.. Ingatlah lain kali jika melihat sesuatu yang indah hingga ku berkenan dan suka padanya maka janganlah ku seperti itu tetapi ucapkan lah semoga Allah memberikan keberkahan padanya. Setelah itu baginda Rasulallah SAW bersabda pda Amir. ‘Hai Amir oleh kerana Sahal mendapat mudarat pada engkau maka mandilah kamu. Mendapat perintah baginda Rasulallah, lalu Amir segra pergi mandi kemudian sembutlah yang lain dengan membawa satu bekas air lalu membasuh mukanya dua tangannya, dua sikunya, dua lututnya, hujung dua kakinya dan bawaah rusuk pinggangnya kemudian di suruh hirup beberapa kali. Setelah itu di jirus air yang di dalamnya satu bekas tadi dan atas kepalanya hingga merata ke belakangnya. Selepas itu bekas air tersebut di cengkelupkan. Bila selesai Amir melakukan hal yang demekian itu lalu Sahal bin Hanif dapat bangkit dan dapat berjalan sebagaimana mulanya dan hilang lah penyakit yang mengenai dirinya akibat dari pandangan Amir tadi.
Demekian tadi kisah sejarah islam memaparkan kisah Tajamnya Pandangan Mata. Mata adalah salah satu panca indra yang di anugerahkan Allah dan sangat besar menfa’atnya bagi kita manusia dan juga makhluk-makhluk yang lain. Tapu hendaklah mata itu gunakan pada tempat yang di tuntut oleh syarak apabila mata kita tidak di manfa’atkan dengan semestinya, maka itu akan menimbulkan dengan hal-hal yang tidak baik sepert sifat iri, rasa dengki, cemburu dan lainnya. Demekian juga mata akan mendapat akibat buruk terhasap orang-orang lain apabila kita gunakan mata dengan pandangan yang buruk. Dari itu awda gunakan lah panca indra kita dengan sebaik-baiknya.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: