RSS

Tag Archives: nabi Muhammad

SEORANG YAHUDI MENUNGGU KEDATANGAN NABI MUHAMMAD SAW SEHINGGA MATI

0arab_desert.jpgBeberapa tahun sebelum islam datang di tanah Syam ada seorang Yahudi yang alim Ibnu Hyaiban namanya. Dia menguasai kitab Taurat dan patuh pada agamanya. Di dalam Taurat, dia terbaca bahawa Allah akan mengutus Nabi terakhur dari kalangan bangsa Arab yang masa nya sudah dekat. Di terangkan pula bahawa Nabi akhir itu, akhirnya akan berhijrah ke Madinah.
Ibnu Hyaiban sangat merindukan Nabi itu dan ingin menjadi pengikutnya lebih awal lagi. Oleh kerana itu dia berangkat ke Madinah untuk menunggu kedatangan Nabi yang di rindui nya itu di tempat hijrahnya. Di Madinah, Ibnu Hyaiban mengambil tempat di hadapan rumah seorang Yahudi bani Quraizah.
Orang-orang Yahudi bani Quraizah sangat suka kepadanya kerana dia seorang Yahudi yang baik, rajin beribadah, alim dan suka menolong orang. Tidak hairan lah kalau orang Yahudi bani Quraizah ramai yang datang meminta hikmat nya namun demekian tidak seorang pun yang mengthui apa maksud Ibnu Hyaiban datang dan tinggal di perkampungan mereka.
Suatu ketika, Mdinah di timpa musim kamarau panjang hingga tanaman menjadi kering dan susah untuk mendapatkan air. Beberapa penduduk pergi bertemu dengan Ibnu Hyaiban dan meminta agar dia berdo’ kepada Allah supaya di turunkan hujan. Marilah kita keluar hai Ibnu Hyaiban, tolong minta hujan buat kita, kata Yahudi bani Quraizah. Ibnu Hyaiban berkata, tidak.. kalau kamu tidak mengeluarkan sedekah. Orang Madinah bertanya, berapa yang kamu mahu?.. segantang kurma atau dua mud gandum, jawab Ibnu Hyaiban.
Setelah mereka memberi sedekah, Ibnu Hyaiban dengan beberapa penduduk menuju arah iaitu suatu tempat berbatu-batu hitam di sekitar Madinah. Di sanalah Ibnu Hyaiban berdo’a meminta hujan kepada Allah dengan kyusuk dan penuh dengan harapan. Hujan pun turun membasahi bumi Madinah yang kekeringan. Perkara seperti ini bukan lah sekali dua tetapi setiap musim kamarau dan selama Ibnu Hyaiban hidup dalam penantian disana. Bertahun-tahun sudah Ibnu Hyaiban menunggu kedatangan Nabi Muhammad dari tahun ke tahun dia menunggu, mendengarkan khabar sambil mengira usianya yang semakin tua. Namun yang di tunggy belum jg datang, dia merasa khawatir kalau-kalau menjemputnya sebelum dia sempat berjumpa dengan Nabi idamannya. Spabila dia merasakan bahawa ajalnya telah dekat. Sedangkan orang yang di tunggunya belum datang, dia berkata kepada orang-orang Yahudi di sekitarnya. ‘Wahai orang-orang Yahudi, tahukah kalian apakah tujuan saya meninggalkan tanah arak orang mabuk dan tanah yang subur untuk hidup susah di negeri ini dan kelaparan pula?..Kawannya menjawab, tuanlah yang lebih tahu.
Ibnu Hyaiban berkata, sesungguhnya saya datang ke negeri ini semata-mata untuk menunggu kedatangan seorang Nabi yang telah dekat masanya. Dan negeri ini akan menjadi tempat hijrah nya. Pada mulanya saya ingat dia akan di bangkitkan agar saya jadi pengikutnya. Rupanya telah dekat masanya untuk kamu, oleh kerana itu janganlah kamu di dahului okeh sesorang wahai kaum Yahudi kerana dia akan di bangkitkan dengan menumpahkan darah, menawan anak-anak dan perempuan, orang-orang yang melawannya. Maka hendaklah janganlahhal tersebut menjadi penghalang bagi kamu unyuk mengikutnya. Tidak berapa lama kemudian Ibnu Hyaiban pun meninggal dunia sebelum Nabi bertapak di Madinah. Setelah tiba masanya Nabi Muhammad pun datang dan bertapak di Madinah tetapi orang-orang Yahudi Quraizah sudah ramai yang lupa dan pura-pura tidak tahu pesan Ibnu Hyaiban itu.
Suatu hari Rasulallah SAW bersama kaum muslimin mengepong perkampungan bani Quraizah kerana pengkhianatan mereka. Beberapa pemuda yang waktu Ibnu Hyaiban berwasiat masih kanak-kanak lagi, ingat akan pesan itu dan berkata kepada kaumnya. Hai tuan-tuan bani Quraizah sebenarnya dialah Nabi yang telah di janjikan oleh Ibnu Hyaiban kepada kamu. Kata Yahudi yang lain..bukan pemuda itu berkata lagi,…Betul…dialah yang di janjikan. Akhirnya para pemuda itu tidak lagi mahu mendengar kata-kata kaumnya. Mereka turun dari benteng dan terus bertemu dengan Nabi Muhammad dan mengatakan mereka mahu masuk Islam. Sebaliknya kaum yang membengkang kerana kesombongan di hukum oleh kaum muslimin. Demekianlah tadi awda kisah seorang Yahudi menunggu kedatangan Nabi Muhammad sehingga mati semoga dengannya akan mendatangkan menfa’at dan juga keinsafan pada kita semua..

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on May 15, 2011 in Kisah-kisah teladan

 

Tags: , , , ,

SEORANG PEROMPAK MENJADI AHLI SUFI

Seperti biasanya mengkongsikan kisah-kisah teladan untuk menjadi renungan dan iktibar kepada kita semua, ya mudah-mudahan perjalanan hidup kita akan sentiasa terarah menuju kebaikan..Amin ya rabbal’alamin..
Dalam sebuah hadith yang di riwayatkan oleh Luqman Al-Hakim menceritakan pada zaman dahulu ada seorang Islam bernama Fadzil bin Ayyas. Sebelum dia menjadi seorang ahli Sufi, dia mempunyai latar belakang yang menarik. Sebelym dia menjadi ta’at dan bertaqwa kepada Allah, Fadzil adalah ketua sekumpulan perompak, walaupun dia melakukan kerja-kerja seperti merompak harta orang lain, namun dia tidak lupa mengerjakan sembahyang fardhu setiap hari. Dia juga tidak meninggalkan ibadat puasa pada bulan Ramadhan. Dia juga berpakaian sedarhana seperti rakyat biasa.
Pada suatu hari, kempulan nya telah menyerang sekumpulan Khafilah yang baru pulang dari beedagang. Fadzil tidak menyertai dalam serangan itu, sebaliknya dia memerhatikan dari jauh sahaja. Tatkala Khafilah itu ternampak sekempulan perompak menyerang ke arah mereka, lantas ketuanya Fadzil yang tidak berapa jauh dari situ. Ketua Khafilah iru menyangka bahawa Fadzil adalah seorang yang baik, kerana air muka serta pakaiannya tidak mengkhabarkan dia seorang yang jahat.
Apabila teman-teman Khafilah yang lain telah di tawan oleh perompak tadi, ketua Khafilah itu berkata kepada Fadzil, Tuan, tolonglah simpankan seluruh wang dan harta benda ini, kami sedang di rompak oleh orang-orang yang jahat. Bila mereka itu sudah pergi dari sini barulah kami akan mengambil semula barang-barang ini. Begitulah kata Khafilah ini kepada Fadzil yang di sangkanya seorang yang baik.
Setelah rakan-rakan perompaknya habis merompak, mereka pyn pergi mendapatkan Fadzil yang berada tidak jauh dari situ. Pada masa itu, ketua Khafilah tersebut sedang berada di samping Fadzil, sebaik sahaja perompak itu datang menghampiri Fadzil, ketua Khafilah itu amat terkejut, kerana dia tidak menduga bahawa orang yang di percayai menjaga hartanya adalah ketua perompak. Dalam keadaan kebingunan campur takut, Fadzil memandang ke arah muka Khafilah itu dengan lembut, Fadzil berkata kepadanya, jangan takut tuan oleh jerana tuan berbaik sangka terhadap saya, maka saya tidak tergemak hendak mengambil barang-barang tuan. Tiba-tiba datang seorang tua yang tidak di kethui darimana asalnya dan kemana tujuanny, lalu di situ dengan menaiki se ekor unta sambil berjalan melintasi Fadzil dan ketua Khafilah itu. Dia membaca sepotong ayat suci dari kitab Al-qur’an yang bermaksud, orang yang berbuat jahat masa lagi mempynyai peluang untuk bertaubat dari segala dosa-dosanya itu. Sebaik sahaja Fadzil mendengar ayat tersebut, dia se olah-olah di serah petunjuk ilahi hingga dia menjadi termenung seketika.
Jiwanya benar-benar telah di resap oleh keinsafan,untuk kembali ke jalan Allah, jalan mulia yang di gariskan olwh Nabi Muhammad SAW. Dengan serta merta dia memanggil rakan-rakannya yang lain, Wahai kawan-kawan ku sekelian, kerhuilah orang-orang dari kamu, bahawa mulai hari ini, aky tidak akan melakukan kerja-kerja mungkar lagi keji oleh Allah SAW. Sesungguhnya aku ingin bertaubat ke hadrat Allah dan berdo’a agar Allag mengampyni segala dosa-dosa ku yang lalu. Fadzil cuba memujuk kawan-kawan nya agar menuruti nya yang bersih. Malangnys mereka enggan mengikutinya, bagaimana pun pengikut-pengikut yang lain terus pergi dari situ meninggalkannya bersama Khafilah. Mereka tidak mengambil segala harta rwmpasan Khafilah itu kerana takutkan ketua mereka yang telah bertaubat. Maka Fadzil pyn meminta ma’af dari Khafilah-khafilah tadi tetapu ada seorang Yahudi yang tidak mahu memaafkan Fadzil. Sebaliknya di suruh melakukan dua perkara.
Pertama Fadzil hendaklah mengagihkan sebuah bukit pasir ke suatu tempat. Fadzil sedia menerima permintaannya. Dengan penuh keyakinab Fadzil menghadap dirinya ke bukit tersebut. Tiba-tiba sahaja angin berriup dengan kencang dab memundhkan bukir yang di maksudkan iru ke suatu tempat yang lain yanf tidak jauh dari siru. Setelah daripada krjadian itu, orang Yahudi tersebut memasukkan tanah luat kedalam sebuah guni besar laly dia menyuruh Fadzil mengulang kan nya semula kepada beliau. Tetapi dengan syarat, guni tersebut hendaklah penuh dengan emas. Fadzil tetap bersetuju dan dia sanggup melakukannya
Ke esokkannya Fdzil memulangkan nya guni itu pada orang Yahudi tersebut. Alangkah terkejut nya Yahudi apabila di bukanya guni dienuhi dengan emas yang berkemarlapan. Melihat hal kejadian itu, orang Yahudi tadi lantas sujud di kaki Fadzil. Seeaya berkata, sekarang tidak syaj lagi bahawa engkau benar-benar bertaubat, aku telah membaca du dalam kitab Taurat di mana seorang itu benar-benar bertaubat tiap atas segala kesalahannya. Benar atau tidak taubat nya itu dan perihal dua perkara, pertama dia dapat memerintahkan akan gunung ganang bergerak. Kedua, dia boleh menukarkan tanah liat kepada emas. Oleh sebab itu aku menyuruh engkau melakukan dua perkara itu untuk menguji engkau dan taubat mu itu demi tahu lah aku bahawa engkau sesungguhnya adalah seorang yang baik dn mulia.
Marilah kita sama-sama menuju ke jalan Allah, ya mudah-mudahan kita selamat di dunia dan juga di akhirat.Amin….

Pada suatu hari kumpulannya telah menyerang sekumpulan Khafilah yang baru pulang dari berdagang. Fadzil tidak menyertai dalam serangan itu, sebaliknya dia memerhatikan dari jauh sahaja. Tatkala Khafilah itu ternampak sekumpulan perompak menyerang ke arah mereka, lantas ketuanya Fadzil yang tidak berapa jauh dari situ. Ketua Khafilah

 
Leave a comment

Posted by on May 8, 2011 in Kisah-kisah teladan

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: